Klaim Pierre Poilievre tentang reformasi jaminan tidak didukung oleh bukti, kata para ahli
togel

Klaim Pierre Poilievre tentang reformasi jaminan tidak didukung oleh bukti, kata para ahli

Mereformasi sistem jaminan Kanada untuk menahan pelanggar tertentu di balik jeruji tidak akan mengurangi kejahatan, tetapi itu akan menempatkan lebih banyak orang yang secara hukum tidak bersalah di penjara, menurut kriminolog dan pakar – bertentangan dengan apa yang dikatakan Pierre Poilievre.

Pemimpin Konservatif telah menyerukan perubahan kebijakan jaminan yang akan menargetkan pelanggar berulang sebagai cara untuk meningkatkan keamanan publik, mengatakan kepada wartawan minggu ini dia tidak berpikir itu akan mengakibatkan lebih banyak orang ditahan.

Poilievre sering menunjuk pada peningkatan keseluruhan dalam tingkat kejahatan selama tiga masa jabatan Perdana Menteri Justin Trudeau.

Meskipun dia dan politisi lainnya telah menyerukan reformasi jaminan di masa lalu, pengawasan terhadap masalah tersebut telah meningkat sejak penembakan mati Polisi Provinsi Ontario. Greg Pierzchala pada akhir Desember.

Randall McKenzie, 25, adalah satu dari dua orang yang didakwa melakukan pembunuhan tingkat pertama dalam kasus tersebut. Dokumen pengadilan menunjukkan dia awalnya ditolak jaminan atas tuduhan penyerangan dan senjata yang terpisah, tetapi kemudian dibebaskan. Surat perintah telah dikeluarkan untuk penangkapannya setelah dia tidak hadir di pengadilan pada bulan Agustus.

Carolyn Yule, seorang profesor sosiologi dan antropologi di University of Guelph yang mempelajari jaminan, mengatakan dia memahami keprihatinan publik di balik seruan untuk perubahan.

Tapi Yule mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa pendekatan “tangguh terhadap kejahatan” untuk jaminan meningkatkan keamanan publik.

“Niat mereka adalah untuk meningkatkan jumlah orang di balik jeruji besi,” katanya.

Data menunjukkan bahwa mayoritas orang di penjara Kanada ditahan, baik sebelum diadili atau sebelum mereka dijatuhi hukuman. Kurang dari setengah dari semua hukuman menghasilkan waktu penjara.

Dia dan para ahli lainnya mengatakan jenis reformasi Poilievre dan lainnya, termasuk perdana menteri, telah menyerukan untuk disingkirkan dari Piagam Hak dan Kebebasan.

“Itulah yang coba diseimbangkan oleh jaminan, bukan? Itu asas praduga tak bersalah, yang dilindungi Piagam, dengan perlindungan keselamatan masyarakat,” kata Yule.

“Orang yang berakal sehat dapat tidak setuju tentang bagaimana Anda mencapai keseimbangan itu, tetapi itulah keseimbangan yang coba dicapai oleh pengadilan ketika mereka membuat keputusan jaminan – dan praduga tidak bersalah itu penting.”

Seperti yang dilihat Yule, undang-undang tentang jaminan yang ada memberi hakim banyak ruang untuk menahan mereka yang dianggap berbahaya atau yang mungkin tidak muncul di pengadilan.

Dia mengatakan itu tergantung pada interpretasi, meskipun dia menambahkan bahwa data kunci hilang, termasuk seberapa sering pelanggar melanggar ketentuan mereka dan konsekuensi apa yang biasanya mereka hadapi.

Kriminolog Universitas Metropolitan Toronto Jane Sinta mengatakan tidak ada cara yang dapat diandalkan untuk memprediksi siapa yang akan melakukan pelanggaran kekerasan – dan dia memperingatkan tidak layak secara finansial untuk meningkatkan jumlah orang dalam penahanan berdasarkan risiko yang mungkin dialami beberapa orang.

Sinta mengatakan tidak semua orang yang dibebaskan dengan jaminan mengulangi pelanggaran. Jika pemerintah mengambil langkah-langkah untuk mencoba dan memprediksi orang yang dituduh mana yang paling mungkin melakukannya, individu dapat dihukum tanpa kepastian, katanya.

“Ini menciptakan banyak masalah hukum dan pribadi,” katanya.

Sinta mengatakan lebih sulit bagi orang yang berada dalam tahanan untuk melakukan pembelaan, mengingat akses telepon mereka yang terbatas. Banyak orang menghadapi risiko kehilangan tempat tinggal dan pekerjaan saat berada di balik jeruji besi, tambahnya.

“Anda tidak akan pernah memiliki sistem yang sempurna yang dapat mengidentifikasi siapa yang akan melakukan apa,” kata Sinta.

Masalah yang lebih rumit, kata para ahli, adalah bahwa bukti menunjukkan bahwa orang-orang berkulit hitam, Pribumi atau memiliki masalah kesehatan mental cenderung mengalami kesulitan mengakses jaminan di bawah sistem saat ini.

Liberal federal telah mengabdikan agenda kebijakan keadilan mereka untuk mengurangi penahanan berlebihan terhadap populasi tersebut. Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan awal pekan ini bahwa pemerintahnya sedang melihat masalah reformasi jaminan dan bahwa “tantangan seputar dampak, terutama pada kelompok Pribumi atau minoritas” harus diperhitungkan.

Kriminolog University of Ottawa Cheryl Webster mengatakan “cacat fatal” dalam argumen Poilievre adalah bahwa akan mungkin untuk mengidentifikasi apa yang dia sebut “negatif palsu” – atau orang yang dinilai tidak berbahaya tetapi ternyata berbahaya.

Dia mengatakan dalam email bahwa “penelitian puluhan tahun” tentang ketidakmampuan selektif – penahanan orang-orang yang diprediksi berisiko tinggi melakukan lebih banyak kejahatan – telah “berulang kali gagal untuk mengidentifikasi dan memenjarakan pelanggar tingkat tinggi secara prospektif di awal karir mereka. untuk menuai … keuntungan dari pengurangan kejahatan.”

Sementara Webster mengatakan banyak yang merasa rezim jaminan saat ini perlu direformasi, “titik awal” harus menjadi pengakuan bahwa sistem tidak akan pernah memiliki kapasitas untuk mengidentifikasi siapa yang harus ditahan atau dibebaskan dengan “akurasi 100 persen.”

Irvin Waller, seorang profesor kriminologi di Universitas Ottawa, mengatakan membuat masyarakat lebih aman berarti mencegah terjadinya kekerasan sejak awal.

“Argumen tentang reformasi jaminan atau hukuman minimum… bukan itu masalahnya,” katanya.

Pencegahan kekerasan sejati mengambil bentuk yang berbeda, kata Waller, termasuk mengirim lebih banyak petugas penjangkau ke kota-kota seperti Toronto untuk membantu populasi, seperti pria muda, yang paling sering terlibat dalam kekerasan. Memberi mereka pendapatan dan kesempatan adalah faktor lain, katanya.

Pengacara yang berbasis di Vancouver Kevin Westell mengatakan jika negara ingin mengembangkan sistem yang mempersulit orang yang tidak bersalah untuk mendapatkan jaminan, “orang harus berpikir keras tentang apakah itu jenis negara yang ingin mereka tinggali atau tidak.

“Mereka harus berpikir keras tentang itu.”

—Stephanie Taylor, Pers Kanada

Politik FederalHukum dan keadilan

Buat melakukan perkiraan no hk hari ini yang cermat memanglah sangat banyak tata cara ataupun lebih-lebih ritual. Nyaris tiap area di Indonesia mempunyai metode formulasi ataupun ritual istimewa dalam pertimbangkan nilai togel hongkong. Dari metode jumlah, pengertian mimpi, sikap binatang, hingga ke deifikasi subjek termasuk https://demopragmatic.link/demo-pragmatic-tragamonedas-online-tragamonedas-gacor-juego-de-tragamonedas-en-linea-juego-pragmatico/ bikin menciptakan perkiraan no hk prize. Sejatinya tidak terdapat metode yang betul- betul 100% pas buat memperoleh campuran nilai bermain toto hk.

Tetapi bersumber pada pengalaman kita, perkiraan yang Mengenakan information hk prize membawa kesempatan yang lebih besar bikin https://owyheeinitiative.org/hasil-sgp-togel-singapura-output-sgp-masalah-sgp-data-sgp-dina-iki-2022/ information keluaran hk prize sudah pasti bisa memantulkan bersama nyata tren nilai bermain togel bagus mingguan, bulanan ataupun lebih-lebih tahunan. Tidak hanya itu, dengan kerap https://dikotakita.com/toto-sgp-sgp-output-data-sgp-togel-singapore-dina-iki/ knowledge keluaran hk pula teruji bisa menaikkan insting di dalam menegaskan nilai bermain togel mencoblos leluasa.