Bisakah ‘Avatar: The Way of Water’ dari James Cameron sukses menjadi box-office?
casino

Bisakah ‘Avatar: The Way of Water’ dari James Cameron sukses menjadi box-office?

Dengan perpaduan yang mencolok antara efek visual dan teknologi motion capture canggih, “Avatar: The Way of Water” dianggap sebagai pengalaman bioskop yang berbeda dari yang lain dalam beberapa tahun terakhir, tetapi sejauh ini James Cameron’s risiko terbesar, kata analis industri.

Film kedua Disney dalam saga lima bagian yang diproyeksikan dibuka di seluruh Amerika Utara akhir pekan ini dengan harapan besar. Bisakah itu menarik cukup banyak penonton untuk menutupi anggarannya, yang dilaporkan lebih dari $250 juta? Dan akankah sekuelnya akhirnya menyaingi pendapatan kotor total $2,9 miliar dari film aslinya, yang dirilis pada 2009?

Apakah pembuat film kelahiran Ontario, yang sekarang tinggal di Selandia Baru, dapat melakukan kisah sukses teater lainnya tergantung pada beberapa faktor, kata para pengamat: bagaimana penggunaan penangkapan kinerja bawah air dan teknologi 3D oleh film tersebut akan menghasilkan keuntungan di bawah model teater saat ini, apakah itu akan menjadi sensasi yang harus dilihat, dan apakah itu dapat melawan tren media yang mulai memprioritaskan streaming di era pandemi.

“‘Avatar: the Way of Water’ siap untuk debut seukuran ‘Titanic’,” kata Paul Dergarabedian, seorang analis media Comscore senior, mengacu pada film pembuat film tahun 1997 yang menghasilkan sekitar $28 juta pada akhir pekan pertamanya dan terus berlanjut. untuk menghasilkan $ 2,2 miliar dalam penjualan tiket.

“Film-film James Cameron selalu mendapat keuntungan dari kesuksesan dan pemutaran jangka panjang daripada pop besar pada pembukaan akhir pekan.”

Dergarabedian menambahkan bahwa dengan beberapa penjualan tiket juga dibeli untuk format premium yang mencakup 3D dan IMAX, film tersebut mendapat keuntungan dari lebih banyak kekuatan penghasil pendapatan.

Secara keseluruhan, Dergarabedian memandang tidak bijaksana meremehkan kekuatan film untuk mengatasi hambatan di masa depan.

Di tangan Cameron, “Avatar” pertama, sebuah epik fantasi tentang laut lumpuh yang terbelah antara Bumi dan dunia alien humanoid cerdas dari sebuah planet bernama Pandora, mendorong popularitas tampilan 3D dan teknologi penangkapan gerak saat masih baru.

Dalam “The Way of Water,” Jake Sully (Sam Worthington) yang berubah menjadi alien dan rekannya yang berkulit biru Neytiri (Zoe Saldaña) telah menjadi orang tua dari tiga anak yang berperang melawan penjajah manusia.

Cameron mengatakan dia menambang pengalamannya sendiri sebagai ayah untuk film tersebut, yang memperkenalkan pemirsa kepada generasi pemain muda berikutnya.

Salah satu karakter baru dalam franchise tersebut dimainkan oleh aktor Bailey Bass, sekarang berusia 19 tahun, yang berusia enam tahun saat “Avatar” dirilis dan berusia 12 tahun saat dia mengikuti audisi untuk tiga film berikutnya.

Bass berperan sebagai Tsireya, putri pemimpin Metkayina — sekelompok humanoid berbasis air yang berteman dengan keluarga Sully.

Bass percaya bahwa daya tarik Avatar 2 yang luas untuk generasi baru sebagian akan datang dari “FOMO” — rasa takut ketinggalan — dan keinginan untuk ambil bagian dalam acara populer saat itu.

“Fakta bahwa Anda harus pergi ke bioskop, menonton film ini, dan kejayaannya akan membawa Anda kembali untuk melihat seseorang dan menjadi seperti, ‘hei, apakah Anda menonton film itu? wawancara di Toronto. “Seperti urgensi itu dan hanya komunitas yang mencintai sebuah film. Saya pikir karena streaming, kami belum benar-benar mengalaminya dengan cara yang sama seperti yang kami alami saat Blockbuster menjadi sesuatu.

Selain aspirasi franchise Avatar, penggunaan teknologi motion capture 3D oleh Cameron tetap menjadi nilai jual utama dari film baru ini.

Dia menggunakan 48 frame per detik, yang dua kali standar, memberikan gambar kemilau yang lebih halus dan lebih realistis saat tubuh karakter bergerak melalui lanskap digital dan mengambil bagian dalam adegan aksi.

Steve Levitan, seorang pengacara media, produser film dan instruktur di Toronto Metropolitan University, tidak sepenuhnya yakin bahwa “The Way of Water” dapat menarik banyak penonton dari teknologi ini, menunjukkan bahwa ini adalah sesuatu yang akan dirasakan oleh penonton. terlihat sebelumnya.

“Kita berada di era VR dan AI tingkat lanjut. ‘Avatar’ melakukan semua itu tepat saat YouTube mencapai langkahnya, apalagi Netflix dan streaming, ”kata Levitan.

“Sebagian besar pemirsa dan ketertarikan pada Avatar adalah (pengalaman) 3D yang belum pernah Anda lihat sebelumnya, dan saya tidak tahu, apakah Anda keluar dan membeli televisi 3D? Saya harap Anda tidak melakukannya.

Review film ini berkisar di atas 80 persen di Rotten Tomatoes, dan teknis Cameron yang bonafide dan perhatian terhadap detail sudah sangat dipuji atas kritik yang lebih beragam dari elemen cerita inti film tersebut.

Levitan merasa plot dari “Avatar” pertama sebagian besar dilupakan dan tidak memiliki banyak jejak budaya – tidak seperti waralaba “Alien, dan” Terminator “Cameron.

“Apakah ini akan menjadi film yang lebih menyenangkan? Apakah itu akan menjadi sesuatu yang dibicarakan orang dan tidak bisa dilupakan?” kata Levitan. “Jika Anda bertanya kepada saya nama karakter utama dalam ‘Avatar’ asli, saya tidak dapat memberi tahu Anda.”

Irene S. Berkowitz, seorang peneliti media dan instruktur di Toronto Metropolitan University, percaya bahwa industri yang terus berubah yang mengalami tantangan tambahan selama pandemi juga tidak akan membantu “The Way of Water”.

“Pergeseran ke streaming tidak dipicu oleh pandemi; pandemi mempercepat apa yang sudah terjadi selama satu dekade,” kata Berkowitz. “Sementara harga tiket meroket, penonton anjlok, dan 500 layar ditutup sejak pandemi.”

Selain itu, Berkowitz menambahkan bahwa sangat banyak meminta pemirsa hari ini untuk menonton film selama tiga jam 12 menit dalam iklim pilihan saat ini, apalagi kembali untuk perjalanan kedua atau ketiga.

“Kecuali remaja muda yang akan melakukan apa saja untuk melarikan diri dari rumah, kebanyakan dari kita memilih untuk tidak menonton konten pada tenggat waktu orang lain,” kata Berkowitz. “Ini sebagian besar generasi — pengalaman hiburan berbasis lokasi menurun.”

Terlepas dari kendala yang dihadapi film tersebut, Cameron memiliki rekam jejak yang terbukti secara historis dalam menentang peluang di box-office.

“Akan menarik untuk melihat apa yang terjadi, apakah lebih dari $2 miliar dapat dihasilkan dengan anggaran $300 hingga $400 juta,” tambah Berkowitz. “Bahkan jika demikian, hanya sedikit film lain yang dapat mempertahankan tren itu.”

—Noel Ransome, Pers Kanada

Film dan TV

Semacam yang udah dipaparkan di atas, Keluaran HK yang terpercaya berawal berasal dari live draw hongkongpools. Oleh karenanya, toto hk ini diucap togel hongkong gara-gara mengikut pada pengeluaran hk prize yang servernya terdapat di negeri Hongkong. Agenda pengeluaran hk dari hongkongpools di dalam menegaskan https://pollauthority.com/sidney-togel-sidney-data-sdy-output-keputusan-sdy-hari-ini/ berasal dari togel hongkong prize merupakan jam 22. 00 durasi hongkong( GMT+8). Tetapi, Indonesia terdapat di alam durasi GMT+7 hingga andaikan di Indonesia, keluaran HK hendak timbul tiap jam 23. 00 Wib.

Buat pasaran togel hk prize semenjak dahulu tidak mempunyai agenda prei SGP Hari Ini . Sebab itu pasaran ini membawa kuantitas konsumen lebih banyak dari https://vetarsabalkana.com/gastos-de-hong-kong-salida-de-hong-kong-datos-de-hong-kong-loteria-de-hong-kong-hoy-2021/ biasanya https://togelhkg.link/hkg-togel-hk-output-hk-data-hk-output-hk-result-dina-iki/ pada hari selasa serta kamis. Sejatinya di Indonesia, pemeran togel online mayoritas cuma berjudi di ke dua pasaran itu dikarenakan teruji terpercaya serta diatur tubuh ataupun badan sah.